Dec 30, 2009

Penutup 2009...Perancangan 2010

Fikiran terasa kosong biarpun kepala sendat dengan macam-macam hal yang timbul. Cuba menyusun kata supaya mudah dihurai dan difahami.

Daya ingatan pun agak lemah kebelakangan ini, saya jadi mudah lupa walaupun perkara itu baru sekejap berlaku. Adakah sebab kerap diserang sakit kepala? Itu yang mengganggu tumpuan dan fokus saya agaknya. Tak dapat berikan perhatian sebab tu tak dapat ingat dengan jelas.

Walaupun serangan dah makin berkurangan tapi agak risau juga sebab sampai sekarang perlu paksa diri untuk ingat butir-butir perbincangan dua tiga hari lepas. Teruk juga tahap ingatan saya ni mungkin dah tiba masa untuk saya betul-betul menjaga pemakanan dan mula bersukan kerana badan terasa sangat “tua”. Harapnya jadual waktu petang yang dah mula terisi dengan aktiviti mengeluarkan peluh yang dah hampir 6 tahun disekali-sekalakan akan menjadi rutin yang berterusan menggantikan aktiviti kuak lentang yang basi.

Sebelum menulis panjang lebar, saya nak berterima kasih atas ingatan dan doa semua sempena birthday saya yang lepas terutama budak ghemok yang paling awal telefon malam Rabu tu tak larat nak tunggu pukul 12 mlm. Terima kasih Ijat dan Aril...juga panggilan dari Abah dan Tek yang membuatkan mata saya berair sekejap. Juga sms paling awal dari Mila tengahmalam tu tapi dah tidur so tak lambat reply (sori dik) dan Kak Easy serta kawan-kawan lain, tak dilupa geng-geng facebook yang memenuhkan wall saya.

Luv u all!!!! :)

Oh sebelum terlupa sekali lagi, saya juga nak panjangkan ucapan maaf kepada 3 pasangan pengantin baru geng @Lambaian ....Zul & Liza, Nabil & Ainul dan Azhan & Enni kerana tak dapat hadir di hari persandingan mereka. Semoga dapat melalui alam rumahtangga dengan penuh rukun dan tolak-ansur. Tumpang gembira dengan kebahagiaan mereka.

Semakin hari kehidupan disini semakin lancar, mula seronok dengan pekerjaan baru tapi masih perlukan masa untuk diri sendiri. Tiada alasan tertentu cuma buat masa ini saya lebih selesa berada di rumah. Entahlah dua minggu pertama disini adalah tempoh penyesuaian diri yang tak mudah juga...walaupun tempat baru itu adalah tempat saya belajar dulu tapi perasaannya tetap berbeza.

Mungkin juga kerana perkataan “kalau” masih datang dan pergi dalam fikiran...kalaulah saya tak perlu memilih...kalaulah dapat kampus KL...benda-benda macam tulah yang membuatkan saya menjauhkan diri dari orang sekeliling. Biarpun cuba melawan ketidakstabilan emosi tapi tak semudah yang dijangka.

Agaknya betul kata orang, semakin tua kita akan menjadi semakin sensitif bersaing dengan kematangan. Jika betul imbangannya maka lahirlah keputusan yang bijak dan jika sebaliknya ia akan menjadi satu kesilapan yang tak sepatutnya.

Tahun 2009 bakal melabuhkan tirai...begitu cepat masa berlalu dan nampaknya tempoh perjanjian saya dengan ibu dan abah juga bakal berakhir setahun dari sekarang. Itu bererti salah satu agenda paling penting dalam kalendar 2010 saya adalah mencari cinta sebelum dicarikan hehe....

Entahlah selain dari Anuar Zain agak susah nak suka orang lain haha...ramai yang agak saya mesti terlalu memilih sangat tu yang tak kawin-kawin. Itu semua telahan orang yang tak kenal saya tapi sebetulnya memang kita perlu memilih pun kan. Kalau tak, tak adalah Allah letakkan panduan untuk kita mencari pasangan hidup. Tak gitu?

Perkataan sangat itu sebenarnya sangat tak sesuai sebab hal jodoh ni soal hati yang penuh misteri tu. A’ah... hati adalah terlalu misteri dan tak tercapai akal untuk mencari logiknya....sukar untuk menelah kerana tanpa sedar ia boleh berubah tanpa penjelasan yang nyata. Hebat dan agungnya ciptaan Allah yang Maha Esa, kita memiliki tapi tak mampu menguasai. Ironi bukan?

Ketidakupayaan mentafsir dan memahami hati membawa kepada kekeliruan dan keraguan. Itu yang membuatkan hati begitu misteri dan penuh tanda tanya pada saya. Sebab dan alasan bukan isu utama disini dan itulah kelemahan yang paling susah nak dibetulkan. Daraaats...

Suka ke tak? Sesuai ke tak? Layak ke tak? Serasi ke tak?.....

Agak tertekan juga bila difikirkan...jadi sangat hargai jika soalan yang sama tak dibangkitkan berkali-kali dalam tempoh setahun yang tinggal. Saya sedang mencuba, tak mudah untuk memenuhi harapan yang satu ini.

Semoga Allah temukan hati ini dengan pemiliknya dan semoga pemilikan itu tidak menjauhkan saya dari Dia, keluarga tersayang dan teman-teman yang sentiasa bersama. Amin.

Tadi macam tak tahu nak tulis apa...ni dah berjela pulak tapi tak apalahkan bukan selalu update pun.

Sebenarnya dalam seminggu ni bermula pada hari lahir saya sampai ke hari ini ada 3 khabar kematian yang saya terima. Walaupun bukan dari kalangan ahli keluarga sendiri tapi khabar begitu tetap menyentuh perasaan.

Semoga Allah cucuri rahmat ke-atas roh saudara-saudara seagama kita dan tempatkan mereka bersama orang-orang yang soleh dan solehah.

Terasa diri sangat kerdil...dihari saya bergembira menyambut ulangtahun kelahiran, ada yang kehilangan ahli keluarga tersayang. Semacam ingatan bahawa kematian itu boleh datang pada bila-bila masa dan keadaan. Peringatan awal membekalkan diri menghadapi alam yang kekal selamanya. Jemputan tanpa undangan tanpa tarikh, tempat dan masa...

Doakanlah agar semua kebaikan dan keburukan yang datang dan akan datang itu sebagai hadiah dan dugaan yang menjadikan kita lebih dekat kepada-Nya.

Selamat tinggal 2009....setahun yang tiada ulangan....
Selamat datang 2010....setahun yang perlu dimanfaatkan.....

Dec 24, 2009

Alhamdulillah :)

Syukur pada Allah yang Maha Esa atas rahmat dan rezeki yang masih dipanjangkan, terima kasih kerana menyayangi hamba-Mu yang kerdil ini dengan limpahan bahagia dan juga ujian hidup....
Syukur kerana masih mengizinkan hambamu ini untuk bernafas dan menyambut ulangtahun kelahiran sekali lagi...
Terima kasih kerana telah mengurniakan keluarga yang sangat menyayangiku...sahabat baik yang memahami serta kawan-kawan yang sentiasa ada bersamaku mengharungi susah senang hidup ini.
Aku sebenarnya tidak keseorangan biarpun aku bersendirian...
Apa yang aku harap dalam hidup ini hanya bahagia dan berjaya bersama orang-orang yang menyayangiku. Semoga kegembiraan tidak melalaikan dan kesedihan tidak mematahkan semangat juangku.
Aku akan berjuang untuk orang-orang yang aku sayangi...
Aku akan melawan untuk kebenaran yang aku yakini...
Aku akan hargai hidup ini kerana akhirnya bukan disini...
Selamat bercuti....
- Kepala tengah sakit lain kali update panjang2 k -

Dec 8, 2009

Hidup lama di tempat Baru

Bercerita dari ofis baru...tapi ni tumpang pakai komputer orang, sendiri punye belum sampai lagi

Macam mana tempat baru?

Emmm buat masa ni belum dapat jumpa bos lagi, bos gi oversea...tapi officer dua-dua baik, tak le rasa kekok sangat mula-mula jumpa. Hari ni dah hari kedua masuk ofis tapi belum dapat apa-apa tugasan. Cuma boleh baca fail dan tengok sampel-sampel surat.

Tapi kalau tak ada kerja langsung boring jugak....mati kutu. Rasa lama sangat masa merangkak hehe dulu time sibuk minta nak tak ada kerja tapi bila betul-betul tak ada kerja merungut jugak. Tak bersyukur betulkan?

Sekarang ni saya bertugas di Fakulti Sains dengan salah satu research centre. Harap saya dapat sesuaikan diri dengan environment kerja kat sini. Hari melapor diri Jumaat lepas seronok dapat lunch dengan Ayen dan Mai, da le jugak kawankan.....

Tapi paling berterima kasih kat sepupu saya, Na yang banyak tolong, carikan rumah dan ambil-hantar saya ke tempat lapor diri. Sekarang dia dah jadi roomate baru saya...rumah baru pun ok gak. Alhamdulillah sumenya dah selesai, cuma badan je masih rasa penat dan lenguh-lenguh. Maklumlah 2 minggu tak cukup rehat.

Oklah dah kul 1 ptg ni....nak balik rumah jemur baju jap. Orang biasa pergi kerja pukul 8.30 pg bila kena masuk pukul 8.00 pg ni susah le jugak nak bangun. Haha nasib baik rumah agak dekat :) tunggu cik mood rajin datang nanti baru kuarkan update lengkap k.

baiii....

Dec 1, 2009

Budak Ghemok Saya

Alhamdulillah, syukur kerana masih dipanjangkan umur untuk meraikan Hari Raya Korban bersama keluarga tersayang. Sangat seronok dapat pulang ke rumah sendiri.

Ijat sangat teruja melihat saya dan Billa tapi sempat mengomel dengan comel bila abg yeil dia yang sampai lebih awal terus tidur, tak sempat dia nak berborak.

"Kesiannnn Ijat!!!"…itulah ayat membodek dia :)

Plan awal nak hantar Putih pergi car wash tapi selepas melelapkan mata dan melayan budak ghemok rasa sangat malas nak keluar.

Sudahnya petang tu saya ajak budak ghemok basuh Putih, dengan happy Ijat sibuk tolong saya tapi sekejap je sebelum dia merajuk dengan abah.


Budak ghemok yang ringan tulang....
Abah simbah air terkena badan Ijat…marah benar dia, terus naik mandi konon air tu kotor haha Ijat…Ijat…

Ijat sekarang dah pandai…nak buat apa-apa mesti baca bismillah dulu, kalau dulu baca time nak makan jer lani nak buka pintu kereta, pakai seat belt, baca suratkhabar even pakai seluar pun dimulakan dengan bismillah.

Ijat good boy katanyer…budak besar yang over manja tapi itulah kesayangan keluarga.

Anak bongsu sorang ni kadang-kadang susah jugak nak dikawal bila dia “naik angin” cakap le gajah rimau pun (bak kata ibu) tak makan samannye.….

Selalu kalau dia mengamuk ibu biarkan aje…kalau dilayan lagi teruk. Kena tunggu dia cool down dulu pastu cari menda yang dia suka contohnye cakap pasal Upin Ipin ke untuk tarik perhatian dia.

Tapi paling cute tiap kali dia marah atau lawan ibu, dia sendiri akan datang minta maaf dengan ibu siap cium pipi lagi bila mood dia dah ok. Selalunya dia akan bad mood bila mengantuk sangat, jangan le cuba usik silap-silap kena tendang haha…

Satu yang saya respek dengan budak ghemok ni kalau dia nampak saya tidur dia tak akan kacau. Sebab tu kalau time saya malas nak layan dia, dengar suara dia nak masuk bilik saya akan pura-pura tidur.

Nanti dengarlah dia mengeluh “Ak La idooo aah…” then dia akan terjengket-jengket keluar sambil menutup pintu perlahan-lahan. Selalunya selepas tu saya yang akan rasa bersalah sebab tipu dia huhu….

Lagi satu saya suka sangat tanya dia belajar apa kat sekolah, nanti dia akan jawab cikgu ajar A B C D (tahan ar 2 tahun jawapan yg sama) tapi sekarang kalau tanya dia akan jawab “Ijat aja ete-etik (matematik)…” kalau dua tiga kali dia ulang tapi saya tak faham-faham jugak apa yang dia cakap dia akan merungut…”Uhhh alah ah!”



Keras bahu tengok lembu korban kena sembelih.....

Perkara yang dia paling suka muzik…kalau suruh menulis ke, mewarna ke, tak sampai 5 minit dia dah hilang. Tapi kalau menyanyi dia boleh ingat lirik lagu-lagu yang dia dengar, sampai lagu Anuar Zain pun dia leh cam (hehe saya le yang ajar), nasyid (Billa & Mila cikgunye) atau lagu-lagu yang dia dengar dengan Aril. So kalau dia dengar lagu-lagu tu keluar kat radio dia boleh bagitahu itu lagu favourite siapa.

Alat-alat muzik pun dia suka, leka le bermain...muka pun berseri jer :)

Ijat….Ak La indu Ijat!!!

Hope one day Ijat boleh baca apa yang saya tulis macam kanak-kanak normal lain. InsyaAllah :)

Nov 20, 2009

Hijrah - Pilihan dan Pengorbanan

Surat bertarikh 23/10/2009 dari Bahagian Pengurusan Modal Insan, universiti di selatan tanahair telah memberikan dilema yang paling besar dalam hidup saya sebulan ini....

Sukar untuk memilih, apatah lagi bila perlu memilih satu antara dua perkara yang saya paling inginkan...tapi itulah hakikat hidup tak semua yang kita hendak kita boleh dapat dengan cara kita. Nampaknya perancangan saya tak selari dengan perancangan Allah....mungkin perancangan saya bukan yang terbaik sebab itulah saya diduga begini.

Setelah 2 minggu, akhirnya saya memilih untuk mencuba. Kita tidak tahu apa yang akan berlaku, apa yang ada di hadapan kita kalau kita tidak melangkah dan berada disitu. Hidup tidak boleh tamak bukan? salah satu perlu dikorbankan untuk sementara.

InsyaAllah minggu kedua Disember nanti saya akan memulakan perjalanan baru, tempat kerja baru walaupun sebenarnya ia bukanlah tempat baru untuk saya. Kembali ke tempat yang banyak meninggalkan kenangan manis dalam memori 4 tahun mengejar ilmu dan membina persahabatan.

Berat hati untuk meninggalkan semua yang ada disini, tapi saya pergi dengan harapan dapat kembali semula menyambung impian yang tertangguh dalam sedikit masa. Walaupun begitu melihat kedua orang tua saya tersenyum lebar dengan keputusan ini sedikit sebanyak menyenangkan hati, sekurang-kurangnya saya dapat mengembirakan kedua-dua insan yang paling saya sayang.

Hijrah...adakah ini pilihan yang betul dan tepat? saya tak mampu untuk mengia atau menidakkannya tapi yang pasti doa dan redha ibu & abah bersama saya. Sokongan dan semangat kedua-dua sahabat baik juga banyak membantu melalui waktu sukar ini. Juga sahabat yang sudi mendengar dan memberi dorongan, terima kasih atas nasihat dan keprihatinan semua.

Masih ada ragu dengan keputusan yang telah dibuat, tetapi sekarang bukan masa untuk berundur. Semoga Allah mepermudahkan urusan hamba-Nya yang kerdil dan bergantung harap hanya pada-Nya. Hanya Dia yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hamba-Nya.

Ampunkanlah dosa-dosa hamba mu ini Ya Allah, bimbinglah aku untuk menjadi hamba-Mu yang sentiasa ikhlas dan redha menghadapi dugaan dan ujian-Mu. Amin

Nov 19, 2009

Kenangan Final Piala Malaysia - Kelantan vs Negeri Sembilan

Pertama kali saya menonton perlawanan bolasepak secara live, perasaan tu memang berlainan sekali. Apatah lagi menonton bersama Abah, Along, Aril dan kawan Along di Stadium Nasional Bukit Jalil untuk perlawanan akhir Piala Malaysia, Kelantan vs Negeri Sembilan.

Walaupun hampir 2 minggu berlalu tapi kenangan itu masih segar dalam ingatan. Cuma kesian dengan Abah, Along dan kawan dia yang datang dari Kelantan dan Terengganu pagi Sabtu tu dan juga adik saya Aril yang turun dari Arau semata-mata nak menyokong negeri kelahiran. Tapi nampaknya keputusan perlawanan amat mengecewakan.

Paling cute Aril sampai 5 kali ulang tanya…betul ke saya nak ikut Abah dan Along tengok bola. Kalau betul saya kenal hati budi adik saya tu, mesti dia tunggu saya tanya “Abe nak gi ko?”
Seperti yang dijangka, dari nada suara pun saya tahu besar harapan dia nak ikut sama. Tapi sengaja saya “bakar” perasaannya. Saya suruh dia tanya abah sendiri tapi katanya takut nanti abah membebel sebab dia masih ada 3 paper untuk final exam.

Aaaaihh…bila makin tua hati makin mudah lembut, selepas memikirkan alasan dan menyusun ayat dengan baik saya terus telefon Abah. Alhamdulillah abah benarkan Aril ikut serta. Bukan susah pun nak pujuk orang tua ni cuma cara kena betul, itu saja (ceh riak pulak ek hehe…).

Perjalanan kami ke Bukit Jalil menaiki LRT pun seronok, biarpun hujan lebat tapi melihat tren penuh dengan pemakai baju merah amat mengujakan. Terasa seperti berada di kampung, gamat dengan celoteh ore Kelate. Ada yang buat lawak tapi pada orang yang tak faham loghat Kelate mungkin tidak lawak bagi mereka. Betul juga, kalau cuma dengar intonasi tanpa memahami apa yang sebenar diperkatakan mungkin boleh menyebabkan salah faham sebab bunyinya kasar dan “garang”.

Sampai di Stesen Bukit Jalil bergema sorakan dan tepukan semangat dari penyokong-penyokong yang telah memenuhi perkarangan stadium. Tak sangka ramai giler penyokong yang sanggup datang memberi semangat kepada pasukan “The Red Warriors”.
My bodyguards hehe.....
Hampir jam 6.30 ptg barulah kami memasuki stadium, tergamam seketika bila hampir 70% tempat duduk dipenuhi penyokong merah. Pelbagai gelagat dan gaya dapat dilihat, ada yang berlagak macam clown, mak nyah buat-buat, koboi dan macam-macam lagi. Rasa bersemangat bila terdengar paluan gendang “Gomo Kelate Gomo” dan melihat alunan “ombak” dari penyokong-penyokong merah.

Pemandangan dalam stadium jam 6.30 petang

Semangat Cik Siti Wan Kembang hehe......

Setelah lama menunggu, standing ovation diberikan apabila pemain-pemain The Red Warriors muncul untuk sesi memanaskan badan, menunjukkan besar harapan mereka kepada pasukan kesayangan. Ketibaan Tengku Temenggong Kelantan juga diringi tepukan gemuruh. Suasana begitu menakjubkan sekali pada awalnya walaupun mula ada insiden membaling mercun dan botol ke arah pasukan polis yang berkawal di tepi padang.

Agak kelakar (bagi saya) melihat pasukan polis dengan kelengkapan khas berkawal di keliling padang, macam bersedia untuk rusuhan bukannya perlawanan bolasepak. Tapi dengan reputasi penyokong Kelantan yang terkenal dengan sikap fanatik dan panas baran kawalan begitu masih boleh diterima, cuma saya tak faham kenapa keliling padang????
bersambung.....

Nov 3, 2009

Simpang Pelangai - Rumah Baru Billa

Setelah dua minggu dibiarkan dalam draft...

Awal November lepas, saya ditemani Mila, Sabri dan Diana telah menghantar Billa ke ‘rumah barunya’. Perjalanan sejauh 115 km melalui Lebuhraya Karak itu memberi satu pengalaman yang agak mencabar juga.

Kami bertolak jam 3.15 petang selepas makan tengahari di gerai ayam kampung kegemaran sepupu saya. Kalau tak silap nama tempat tu Velodrom. Kedudukan gerai tersebut agak tersembunyi tapi cukup selesa di kelilingi pokok-pokok besar yang rimbun menjadikan suasananya redup dan nyaman sekali.

Diawal perjalanan hujan turun dengan agak lebat, sepupu saya dah biasa bawak Putih jadi taklah saya risau. Tiba di Karak kami berhenti di R&R untuk membeli minuman dan mengisi minyak. Kami perlu melalui pekan Karak atau pekan koboi bak kata Sabri sebelum tiba di simpang menuju ke Simpang Pelangai.

Lebuhraya Karak yang berbukit dan bersimpang-siur itu sudah cukup mencabar bagi saya tapi rupanya jalan ke Simpang Pelangai lagi mencabar. Betullah kata abah, jalannya macam ular kena palu…berbukit dan selekohnya tajam cuma nasib baik jalannya berturap elok.

Kiri kanan jalan cuma hutan dan sekali sekala dihiasi kebun sawit, kebun getah, kebun betik, kebun pisang tetapi suasananya memang damai dan nyaman. Sepanjang 43 km sebelum sampai ke ‘rumah baru’ Billa, saya mula terasa pening dan loya. Nasib baik tadi dah beli makanan dan air jadi sepanjang perjalanan itu saya tak berhenti mengunyah.

Macam nilah rupa jalan sejauh 43km...fuh

Mila awal-awal lagi dah ‘gone’…kesian dia teruk juga ‘pusing’. Selepas melalui Pekan Telemong, Pekan Chemomoi dan Pekan Manchis barulah kami tiba ke istana hinggap Billa lebih kurang jam 5.30 ptg.

Amik minyak ni sapu...cian Mila hehe mabuk jalan


Sempat ler kami berehat dan solat sebelum bertolak pulang. Sabri dengan baik hati telah membantu membaiki lampu bilik dan memasang mentol baru di luar rumah dan bilik mandi. Dia ketawa besar bila Billa bertanya sebab awek ada ke jadi murah hati sangat hehe….

Cikgu baru duk ber'sms'....


Tapi sepupu saya tu sejak dari dulu memang jenis yang baik hati, suka menolong orang dan tak berkira. Saya selalu juga tumpang dia bila hendak balik ke kampung. Mungkin sebab kami sebaya dan membesar bersama jadi dah rasa macam adik-beradik bukan lagi sepupu. Pertama kali ambil Putih dari Perodua pun saya minta tolong dia sebab takut lagi nak drive hehe...

Billa sebenarnya baru saja memulakan tugasnya sebagai cikgu di SM (A) di sini. Dia turun ke KL sebab nak mencari beberapa kelengkapan untuk ‘rumah baru’nya. Walaupun rumah tersebut kecil dan nampak kekurangan tetapi saya rasa untuk permulaan itu sudah cukup baik.

Agak susah untuk keluar ke bandar berdekatan kerana jadual laluan bas yang tidak kerap tapi kira beruntung juga sebab rumah dia terletak dibelakang sekolah, hanya perlukan 5 minit berjalan untuk sampai ke sekolah. Kedai makan dan kedai runcit pun dekat jadi insyaAllah rasanya jauh lebih selesa dari kawan-kawan Billa yang dihantar posting ke pedalaman Sabah/Sarawak.


Sekitar rumah baru Billa....aman damai jer

Depan rumah......

Suasana kampung.....

Special betul bentuk betik niee....

Cabaran dan dugaan itulah yang memaknakan lagi sebuah kehidupan. Kesusahan dan kesukaran yang dialami akan memberi kita peluang untuk lebih mengenali diri sendiri, menilai kelemahan serta kekuatan yang ada dalam diri. Terpulang pada diri kita bagaimana untuk menghadapinya.

Semoga Billa tabah dan dapat menjalani kehidupan barunya dengan gembira. Selamat bertugas cikgu!!!


Eleh dari belakang umah dah nampak sekolah....tak mencabar langsung


Good luck Biiiiiii…!!!!

Oct 30, 2009

Tak Bisa Memilih

Antara dua...

Main point : UTM atau UiTM?

Alasan lain : bestfren, Mila, Bila dan .....

Ya Allah permudahkan urusanku...
Ringankan bebanku....
aku serahkan segalanya pada-Mu
kerana aku yakin hanya pilihan-Mu yang terbaik untukku...
Berkatilah perjalananku....

Oct 29, 2009

Bau dan Peristiwa

Pernah tak bila tercium sesuatu bau, terus buat anda teringatkan sesuatu? Tak kiralah peristiwa ke...menda ke....orang ke….apa ke....

Sebab dua hari lepas, masa tengah shopping kat kedai runcit saya terpandang Syampu Herbal Essences nampak menarik lalu saya ambil dan cuba hidu baunya. Macam magik sebaik saja bau itu menusuk hidung, terus saya teringatkan hari pertama saya di KMK, menangis ketika mandi di asrama Tun Teja.

Menangis bukan sebab terpaksa tinggal berjauhan dengan keluarga buat pertama kali tapi sebab terharu dengan apa yang abah dah buat untuk saya. Itulah syampu yang saya pakai masa menangis tu, selepas 11 tahun rupanya bau itu masih segar dalam ingatan walaupun saya sendiri telah lupa saya pernah gunakannya.

Oh ya, bau Parkson pun ada kenangan juga. Saat indah terserempak dengan Anuar Zain yang boleh buat saya senyum sorang-sorang macam orang gila kalau orang nampak!!!

Sebenarnya dah banyak kali peristiwa macam tu jadi tapi saya buat tak kisah je sebelum ni. Tapi hari tu saya terfikir agaknya berapa banyak bau yang telah melekat bersama peristiwa yang pernah berlaku pada saya? Nampaknya lain kali saya kena tulis dalam note book kecil saya bila menda macam tu jadi lagi.

Dan selepas itu saya boleh kira berapa banyak bau yang telah meng’kod’kan peristiwa yang pernah terjadi dalam hidup saya.

Mana tahu jugak kalau suatu hari ditakdirkan saya hilang ingatan, bolehlah famili dan kawan-kawan saya guna bau-bau itu untuk mengembalikan semula ingatan saya. Ceh…macam cerita Hindustan pulak!!!

Emm lagi satu, bau dalam Putih pun mengingatkan saya pada sesuatu. Tapi dengan berat hati bau itu telah saya gantikan. Sebab sesuatu itu kadang-kadang boleh kekal sebagai sesuatu kalau kita biar dia sebagai sesuatu sahaja.

Pening??

Maksudnya kalau kita tak nak sesuatu itu berubah jadi jangan ubah atau buat sesuatu yang boleh mengubahnya.

Betul tak?

Nasib baik saya cepat sedar kalau tak mungkin semuanya tak akan sama lagi….fuhhh selamat!!!

Oct 26, 2009

Dah lama tak rasa macam ni!

Berdebar…takut…cuak…risau…
Semua ada….

Bukan setakat ketika sedar…
Dalam mimpi pun boleh ingat…
Time bercinta pun takde seteruk ni angaunya…

Hampir 3 tahun tak rasa macam ni….
Dalam bimbang tu terselit juga rasa seronok…
Bila teringat kenangan lama…
Zaman muda study ngan kawan-kawan…
Boring study kat bilik, lepak kat PSZ tapi tak lama…
Sebab setengah jam je leh fokus pada buku…
Pastu ralit tengok orang haha….memang bukan type minah library !!

Dah lama tinggal buku…
Malasnya Tuhan saja yang tahu…
Tapi semangat masih ada…
Cuma perlukan sedikit dorongan tiap kali…

Yang paling best tengah-tengah study…
Tiba-tiba perasaan tu datang….Dejavu!
Aku rasa pernah jadi macam ni dulu…

rasa muda sekejap…haha

Final Exam…..
buat hidup ku tunggang terbalik sekali lagi ;p

doakan saya yup!!!

Oct 24, 2009

Penutup Raya

Minggu terakhir raya saya menyertai geng @Lambaian ke majlis akikah anak kepada Fariz a.k.a Abong dan isteri. Mula-mula saya ingat nak cuba cari jalan sendiri tapi kemudian bertukar fikiran bila mengenangkan saya tak pernah sampai ke Kajang lagi. Pada mulanya Roza pun nak ikut sama tapi last minute tak jadi pulak.

Dan seperti selalunya tempat berkumpul adalah di Bangi. Saya sampai lewat sedikit dari masa yang dijanjikan itupun sebab tersalah budget time. Tersekat kat tol Sg Besi, itulah terlupa nak top up touch ‘n’ go. Padan muka!

Kitorang konvoi tiga buah kereta…seronok tapi berdebar gak…mula-mula follow keta Fakhrul pastu Azam lak lead then lepas dua kali pusing barulah jumpa rumah Abong. Tengok kat map macam complicated je jalannya tapi rupanya senang…yealah bila dah tahukan…

First time jumpa Kak Min yang sedang mengandungkan anak kedua, nampak makin berseri lak. Pasti baby yang bakal lahir nanti secomel kakaknya Nanur…katanya baby boy, wah lengkap sepasang le nanti yup!

Kak Easy, Adam, Aqil dan Ammar pun ada, jauh datang dari JB. Sangat suka melayan Ammar yang banyak cakap sekarang. Comel gile bila tengok dia bercakap dengan mulut kecil dia terkumat-kamit. Aqil pula agak senyap hari tu bila nak balik barulah tersenyum lebar. Tak sabar nak jumpa geng agaknya.


Hidangan hari tu memang best tapi tak dapat makan banyak sebab takut perut buat hal lagi. Bukan diet tapi sebelum subuh dah terkejar ke toilet, sampai ke tempat kenduri pun masih lagi rasa tak selesa.

Ada beberapa wajah yang macam kenal kat kenduri tu tapi tak berani nak tegur lagipun mood tak berapa baik hehe...baik jangan cara pasal memalukan diri sendiri pulak.

Usai makan kami masuk tengok baby Adam, sangat comel bila dia asyik sekali dengan mainan yang bergantungan kat kerusi sampai tak kisah pun dengan orang yang duduk mengelilinginya. Fokus betul!!

Annur sekeluarga sampai bila Adam, Kak Easy dan anak-anak dah nak bertolak ke Cheras tapi kami sempat bergambar beramai-ramai bersama Abong, isteri dan yang dirai baby Adam. Kesian kat baby bergambar kat tengah-tengah panas terik. Teruk betul uncle2 dan auntie2 ni kan, maklumlah kitorang hati muda haha…

Balik dari kenduri saya ke rumah Annur, niat untuk kenal rumah. Sebelum bertolak Annur sempat berbisik minta saya tolong “editkan” pencicah cucur udang. Tergelak juga sebab saya pun tak pernah buat pencicah sendiri macam mana nak “editkan” orang punya.

Kat rumah, ibu yang selalu buat dan kalau kat rumah sewa saya selalu makan cucur dengan sos cili Life je…hehe makan sorang tak payah nak beria sangatkan.

Tapi untuk tidak menghampakan permintaan adik sorang ni, saya cuba ingat cara ibu buat pencicah dia dulu. Selalu masa ibu ajar saya memasak sesuatu, ibu akan bagitahu kenapa kena tambah menda ni, kenapa yang tu kena banyak, yang ni kena sikit, so saya cuba gunakan logik untuk selesaikan masalah pencicah cucur udang Annur. Biar betul ni!!

Dengan dada berdebar-debar saya tambahkan gula untuk hilangkan rasa masam dan sos cili untuk neutralkan rasa manis, Betul ke?

Hasil akhir tak tahu jadi apa, rasa masam tadi dah kurang. Nak kata sedap tu tak gak, macam ada sesuatu yang tak cukup tapi dengan pengalaman memasak yang cetek ni memang tak tahu nak wat apa dah. Tawakal sajalah. Sorry Annur tak banyak boleh tolong.

Tapi salute juga dengan Annur walaupun mee kari tu pertama kali dimasak tapi rasanya dah sedap. Memang menjadi dan cucur udang juga. Air tangan seorang isteri dan ibu mesti ada specialnyakan.

Hampir jam 4.30 ptg barulah saya bertolak pulang, dah keluar tol Batu 9 Usop telefon tanya nak beraya ke rumah Annur. Alahai kesian dia…akak dah on the way balik!!! Rasa bersalah la pulak…

Oct 23, 2009

Beraya & Assignment Mandarin

10/10/09 - Sabtu

Seawal 10 pagi saya dah ada di Puchong. Dalam mood raya ni kena kerja memang tertekan jadinya. Sepatutnya appointment saya sampai ke petang tapi mengenangkan janji pada Airin, saya arrangekan date lain untuk klien yang dah buat appointment sebelah petang tu.

Rasa tak sedap hati juga nak hampakan jemputan Abg Robin dan Airin yang selalu bagi support pada setiap program yang dianjurkan oleh @Lambaian.

Dalam duk beringat mengejar masa terbabas juga, biasalah macam-macam orang yang kita boleh jumpa jadi hampir pukul 2.30 ptg baru sampai depan rumah Sport. Dah le kawan tu ada majlis pulak pukul 4.30 ptg nanti. Ala-ala pecut juga untuk sampai ke Seremban.

Lebih kurang jam 4.15 ptg baru kami sampai ke tempat yang yang dituju dengan memfollow kereta kawan abang Robin. Ramai juga jemputan yang datang siap ada khemah cantik depan rumah. Paling menarik mee kari yang ada udang besar tapi rendangnya lebih membuka selera. Puding pun sodapp….

Tak lama kami disana, terima kasih banyak-banyak pada tuan rumah berdua…insyaAllah lain kali kitorang bawa geng @Lambaian yang lain sekali. Kebanyakkan dah ada plan sebab tu tak dapat ikut serta. Maklumlah raya belum habis, ingat nak snap dua tiga gambar tapi tetiba rasa segan lak hehe…


Keesokannya....

Pagi-pagi dah ada kat tasik Seksyen 7 Shah Alam untuk siapkan Assignment kelas Mandarin. Tetiba jadi pelakon pulak hari nih…tapi disebabkan masalah teknikal jadual shooting yang sepatutnya bermula jam 9 pagi terpaksa dianjak ke jam 1 ptg.


Saya dan Aini putuskan untuk habiskan masa menunggu tersebut dengan menghafal skrip dan mengulangkaji untuk writing test hari esok. Dah lama tak pergi tasik…emm teringat zaman kat UTM dulu kitorang selalu celebrate birthday geng Lambaian kat Tasik UTM. Seronok sangat masa tu…air garam!!!!

Aini, penulis skrip group kitorang....thanks wak

Cuma hari ni kitorang makan KFC a.m Riser tuk breakfast dan lunch sekali. Best juga sekali sekala study tempat terbuka macam ni.

Jam 1.30 ptg, Ina sampai dan kitorang mulakan shooting-ambil-sendiri-gilir-gilir pakai camera compact je. Tanpa tengok pun rasa sangat kelakar sampai sendiri segan nak tengok hasil akhirnya.

Jam 3.40 ptg kami singgah solat di masjid berdekatan dan ambil scene last kat sana konon-konon kat kawasan ofis, asal boleh tul!

Agenda selepas itu menuju ke Putrajaya, rumah kawan baik saya sejak dari sekolah menengah. Niat untuk “berjumpa” dengan baby boy barunya, Haris dan beraya juga.

Setelah beberapa kali berbalas panggilan dengan Elon, kami putuskan untuk berjumpa di Alamanda memandangkan saya tak pernah sampai ke sana. Kesiankan?

Tapi dugaan betul untuk sampai ke sana (terutama untuk orang yang buta jalan macam saya) sebab tak ada satu pun signboard yang boleh membantu menunjuk arah. Alamanda tu kat Precint berapa pun saya tak tahu. Dengan bantuan Elon dan suami barulah saya berjaya sampai dan kelakarnya dah nampak bangunan tu baru ada signboard bertulis Alamanda…tolong lerr!!!

Selepas mendapatkan hadiah dan makan barulah kami ke rumah Wanie. Memang seronok berborak dan bergossip, lama tak jumpa sampai lupa nak ambil gambar si kecil. Ketika jam menunjukkan 10.30 mlm barulah kami beredar. Thanks Ning…biskut sampan tu sedap arr!!!

Dalam perjalanan pulang, teringat kenangan zaman sekolah dulu. Sedar tak sedar dah hampir 12 tahun kita tinggalkan zaman tu dan alhamdulillah sampai ke hari ini persahabatan kita masih utuh.

Terima kasih sahabat :)

Oct 18, 2009

Jangan, Jangan dan Jangan

Nak cakap direct tak berani….
Nak cakap depan-depan tak sempat…
Nak tegur nanti tak pasal-pasal kena belasah…


Jadi tulis aje ler kat blog ni, kalau ada yang baca dan pernah buat macam kat bawah ni tolong le berhenti ok!
Ini adalah kejadian sebenar yang berlaku di depan mata, ada sesetengahnya dah banyak kali nampak dan sangat kesal kerana masih ada yang kurang peka pasal keselamatan diri dan orang sekeliling terutama keluarga sendiri.

Parking Lot Pasaraya C…
Dua orang kanak-kanak ditinggalkan di dalam kenderaan mewah dengan enjin dihidupkan.
Yang abang dalam lingkungan 5 tahun sedang tidur manakala yang adik lebih kurang 3 tahun sedang duduk di seat depan sebelah pemandu, bermain-main seorang diri dan tersenyum bila saya melambai kearahnya.
Bayangkan budak sekecil itu yang boleh respon dengan mudah pada orang yang tak dikenali bukankah berbahaya?
Kita abaikan kemungkinan dia boleh gerakkan gear or turunkan handbreak.
Bayangkan kalau ada yang berniat jahat dan menculik kanak-kanak tersebut macam mana?

Jalan Raja Abdullah…
Lampu isyarat hijau tetapi jalan jammed, kereta tak bergerak tiba-tiba sebuah motosikal A dari arah bertentangan meluru melintasi barisan kereta yang panjang dan hampir-hampir bertembung dengan motosikal B.
Nasib baik motosikal B sempat brek.
Memang bodoh betul penunggang motosikal A tu dah le melanggar peraturan jalan raya, kalau tak sayang nyawa sendiri tak kisah tapi janganlah membahayakan nyawa isteri/girlfren yang membonceng dibelakang.
Tolong le jangan tunjuk hero dengan benda-benda macam tu, konon terer boleh menyelit dan ambil kesempatan, tak hebat langsung!!!!

Stesen LRT…
Dua orang gadis berpakaian sekolah sedang berborak-borak menunggu tren tiba. Gadis A memberitahu dia sangat sayang dengan boyfrennya sampai rasa sangat marah kalau ada orang mengata yang buruk pasal boyfren dia.
Gadis B tekun mendengar dan mengangguk-gangguk mungkin bersetuju dengan hujah Gadis A.
Dengan penuh perasaan Gadis A berkata dia sanggup melakukan apa saja demi boyfren dia.
Fuh sekolah tak habis jiwang lebih..sanggup buat apa saja????
Inilah masalahnya dengan gadis yang dilamun cinta.
Rasa macam nak luku je kepala Gadis B bila dia sekali lagi terangguk-angguk bersetuju.
Hooi kalau sayang kat kawan tu nasihatkan kalau cinta sayang macam mana pun jangan lebih-lebih sampai sanggup buat apa saja. Kalau untuk mak bapak yang menjaga dari sebesar tapak tangan tak pulak sanggup buat apa saja…nampak sangat pendek akal.


Kalau betul sayang bukan setakat cakap saja, tindakan pun kena seiring jangan sampai menyesal kemudian hari. Sebab yang “pergi” tak akan kembali dan yang “hilang” ada yang tidak akan berganti.


Hargai apa yang kita ada, fikir dulu sebelum buat sesuatu yang mungkin akan dikesali seumur hidup.

Oct 16, 2009

Post Tertunda : Sambungan Jamuan Raya KLM & Geli Gelak Lambaian

Lama betul baru nak update kan…

Sambung pasal jamuan sket…

Walaupun kitorang sampai lambat nasib baik kaunter bayaran dan pendaftaran masih dibuka. Dapatlah cenderahati program serta kad cabutan bertuah dan alhamdulillah berkat cabutan Kak Easy bertuahlah saya malam tuh.

Hadiahnya jam meja yang comel, tersenyum bila buka (selepas sampai bilik lerr) sebab jam meja saya dah tak boleh pakai, tersembam ke dalam mangkuk berisi kuah maggi perisa curry. Macam tahu-tahu aje hehe…

Tak sampai beberapa minit duduk dah boleh makan. Actually sampai-sampai tu dah nampak kenapa ada kerusi yang da pelekat bertanda A tapi sebab baru sampai jadi pandai-pandai je la kan. So duduklah semeja dengan Annur bersama suami dan anak, Zafran, Alan, Afzan dan Eizs bersama anak sepupunya. Lama juga tak jumpa diorang nih kecuali Afzan ler.

Usai makan, chit-chat dan bermulalah acara tak formal. Masa nih Adam dan Kak Easy dah join meja kitorang. Ceh selfish buka meja Alumni tapi takpe le kan unik sket. Meja kitorang dapat nama Cornflakes Madu. Mula-mula acara cabutan bertuah then teka gambar riuh satu dewan time tu.
Tak tahan gelak bila kepala-kepala lawak start buat keje diorang…
Then acara yang kurang sket dapat sambutan bila kena buat lirik lagu raya dengan melodi yang diberi.
Mungkin kerana melodi yang kurang mesra di telinga jadi agak susah nak respon.

Tapi kitorang sempat siapkan juga lirik cuma tak tahu melodi tu yang senyap jerr….ala lirik tu pun lupa nak ambil tapi da beberapa baris je yang saya leh recall…

Tuan Pengarah kata belasah aja
Bakat terpendam luahkan semua
Anak-anak penghibur suasana
…………………………………
……………………………..…..

Nasib baik raya sebulan
Anak-anak menghulur tangan
Duit raya didahulukan
Minta maaf kemudian-kemudian

Teka apa kebenda nih?

Persembahan iklan raya dari MT KLM pun tak kurang hebatnya, pecah perut juga bila ada yang tambah dialog sendiri.

Begitu juga dengan persembahan dari birthday boy bulan Ogos eh ke September ke dua-dua tak ingat dah tapi yang ni pun rasa macam boleh cramp je mulut gelak!!! Best2..

Last sekali persembahan lagu raya lirik sendiri campuran dua group (sori eh lupa nama group korang) menarik juga dua vokalis diiringi penari latar yang kelakar…

Seperti biasa tradisi tak pernah berubah gaya Lambaian, gila bergambar. Tak tahannya yang alumni ni boleh bergaya macam-macam, lupa diri sekejap. Terasa seperti kembali ke zaman Lambaian kitorang tetiba. Penutup pastinya sesi bergambar ramai-ramai. Sayangnya gambar tersebut tak ada dalam memori camera saya. Nantilah dah dapat dari kawan-kawan saya letak kat sini.

Geli Gelak Lambaian

Oleh sebab malam tu saya dan Afzan bermalam di rumah tamu UTM berkongsi apartment dengan Annur dan family jadi pagi itu memang lambat bangkit. Maklumlah tido lambat melayan borak pastu dapat pulak bilik ber’air-cond memang terbabaslah. Agak terkilan sebab Eizs tak dapat join kitorang (kalau tak confirm lagi lambat tido).

Saya dan Afzan sampai ke tempat berkumpul GGL setengah jam lewat dari waktu sepatutnya tapi nasib baik acara belum bermula. Kami sarapan dulu dan bila semua dah ada baru acara bermula. Tak ramai yang join jadi program explorace diganti dengan acara sukaneka. Kami dibahagikan kepada 5 kumpulan dan itu sudah cukup untuk buat suasana pagi di gelanggang basketball itu gamat.

Acaranya pun best, mula-mula setiap group kena sediakan nama konsep raya, sorakan dan maskot konsep pahlawan melayu tuk group masing-masing……kitorangnya kumpulan nama semperit haha
Pastu acara pecahkan belon oleh maskot….
Pastu acara anyam ketupat….yang ni kumpulan kitorang failed sebab tak ada sorang pun yang pandai anyam. Last sekali minta Annur ajar dan buatkan tuk kitorang hehe…
Pastu acara memancing sambil naik keretapi (konon) buluh …yang ni bahaya bila buluh panjang tu dah patah huhu

Posing selepas acara cari gula-gula dalam tepung.....

Berpeluh juga le sepagi tu tapi rasanya yang paling banyak, gelak sebenarnya….mesti adik-adik pun terkejut tengok perangai abang-abang dan kakak-kakak diorang. Budak-budak pun kalah emmm yea ke?
Apa-apa pun harap adik-adik pun seronok macam mana kitorang seronok.

Acara last tapi masa tu dah sangat santai ialah mencampurkan semua nombor pada setiap kad yang digantung berderet. Jumlah tepat dah lupa tapi sampai seribu lebih gak, yang jadi leceh sebab ada perpuluhan. Yang pasti semperit berjaya mendapatkan jumlah yang tepat berbanding group lain walaupun secara keseluruhan kitorang menang tempat ke-3.

Semangat tul korang mengira....


Penamat acara adalah sesi penyampaian hadiah dan juga ucapan ringkas dari alumni-alumni yang hadir….
Tapi paling penting jalinan ukhuwah yang terbina ini akan berkekalan. Dan lumrah hidup setiap perhubungan itu pasti akan ada pasang-surut, turun-naik dan suka-duka. Terpulang pada kita bagaimana untuk mencorak dan mewarnakannya.

Harapnya yang suka dan senang itu tak melalaikan kita dan yang duka dan susah itu tidak menjauhkan kita.

Secara peribadi, Lambaian sangat bermakna dan memberikan impak yang sangat besar sepanjang 4 tahun di UTM. Melalui Lambaian saya belajar banyak perkara dari persahabatan dan programnya. Khidmat pendidikannya bukan saja memberi peluang kepada saya untuk membantu golongan pelajar tapi juga menilai diri sendiri. Khidmat masyarakatnya memberi ruang kepada saya bergaul dengan masyarakat setempat dan secara tidak langsung membuka mata hati untuk menghargai apa yang ada disekeliling kita terutama keluarga.

Lambaian menyedarkan saya menjadi ‘tidak sempurna’ itu bukan satu ‘kecacatan’ tapi biarlah ia menjadi satu proses untuk kita belajar dan menjadi lebih baik dari sempurna kerana ada waktu menjadi ‘sempurna’ itu juga belum cukup untuk menjadi yang terbaik.

Pada yang tidak mengenali Lambaian mungkin tidak faham mengapa kami yang dari luar JB sanggup bersusah-payah datang ke program tersebut. Jawapannya mudah saja, kerana persahabatannya. Sahabat yang sama-sama makan sedulang, yang berkongsi pendapat bila program bermasalah, yang ringan tulang membantu tanpa perlu meminta, yang tidak pernah berkira dalam apa jua yang dilakukan. Itulah Lambaian pada pandangan saya, yang baik itu akan kekal dalam ingatan selamanya dan yang tidak baik itu biarlah menjadi pengajaran supaya kita tidak mengulanginya.

Hah tu dia, bila menulis pasal Lambaian memang akan emosi sedikit sebab ingatan itu bukan hanya disimpan diotak tapi juga dekat dihati…hehe

Jadi terima kasih kepada MT dan semua adik-adik KLM yang sudi menjemput dan menerima kami seadanya. InsyaAllah diharap banyak perkara yang baik dan bermakna dapat kita usahakan bersama-sama.

Selamat datang ke dunia ‘@Lambaian’ kami dan izinkan kami mengenali dunia ‘KLM’ adik-adik. Ok?

Antara yang paling seronok bila dapat mengulangi memori makan dalam dulang bersama kawan lama dan adik-adik yang dikenali selepas meninggalkan Lambaian :)

Dapat berprogram bersama kawan-kawan dan adik-adik yang dah lama tak jumpa macam Alan, Eizs, Annur, Ayu, Azwar, Pilo, Yerk, Afiq, Ikin, Faiz, Fiza dan juga berkenalan dengan generasi muda KLM memang berbaloi. Tapi maaf kerana masih dalam proses nak padankan nama dan wajah adik-adik yang baru dikenali. Maklumlah jumpa ramai-ramai sekaligus jadi ingatan agak berterabur. Tapi ada beberapa orang yang saya rasa padanan nama dan wajah yang tepat antaranya Tengku, Izzati, Que, Mira, Shahrul, Amin, Madi, Shafiq, Ezzah, Syazwan, Zaida, Ayuzie dan yang lain-lain ada nama yang saya ingat tapi tak dapat bayangkan wajahnya yang mana satu. Boleh?

Jangan berkecil hati yea adik-adik insyaAllah kita jumpa lagi dan akak akan cuba ingat semua orang. Janji!! (sambil angkat tangan)

Petang Ahad itu bersama Afzan, Ikin, Annur beserta suami dan anak singgah ke rumah Kak Easy dulu sebelum bertolak pulang. Tak sempat untuk berjumpa Adam yang dah bertolak ke KL atas urusan kerja.

Kesian tengok Aqil yang tidak sihat tidur di ruang tamu. Nampak badannya tak bermaya kerana kata Kak Easy dia muntah berkali-kali. Tinggallah Ammar yang menjadi perhatian terutama bila dengan sehabis daya dia mem’protect’ bekas berisi makulu dari diambil orang. Sampai dia boleh menangis bersungguh-sungguh bila saya sempat ambil sekeping di depan matanya…

hehe tak tahu makulu tu apa?
makulu = maruku

Sebelum Sport, Azwar, Afiq dan adik yang berlakon jadi adik bongsu dalam iklan Petronas yang dia bawa balik lembu tu (emm panjang pulak namanya…sorry dah tua skeeeet ni susah nak ingat) sampai, kitorang sempat habiskan kue teow goreng kerang Kak Easy. Sedap giler tambah-tambah kerang dia banyakkkkk!

Rugi ar korang lambat!!! hehe

Lebih kurang jam 5 ptg barulah kami berempat bergerak pulang ke KL. Mula-mula saya dan Afzan sangat hepi bila Afiq ikut sekali, konon ada orang yang boleh teman Sport berborak. Tapi rupa-rupanya harapan tinggal harapan, baru je kitorang nak tutup mata terdengarlah suara sumbang memanggil. Dengki betul!!

Sudahnya sampai ke sudah kitorang tak dapat tido cuma boleh tutup mata je kejap. Tapi pengalaman menakutkan bila berhenti isi minyak kat Pagoh. Ya Allah macam ada pertemuan burung-burung sedunia pulak kat R & R tuh…ternganga gak ar kitorang tengok. Sempat le diorang bertiga ambil gambar, hehe glamor burung-burung tu sekejap…

Bukan takut apa, takut jadi mangsa bahan buangan burung-burung tu je la…kalau dah banyak macam gitu tak tahu ar nasib macam manakan…

Akhirnya kami berhenti makan di A&W kat restoran jejantas. Kat sini ada insiden yang membuktikan lelaki memang lelaki sebab ada sorang tu, syok sangat tengok gadis cantik sampai tak sedar kat mana dia letak coney dog beefnyer….nasib baik ada tray kalau tak atas mejalah jawabnya!!! Haha

Dah kenyang kitorang solat dulu baru sambung perjalanan. Sport orang pertama yang sampai ke rumah, lepas tu ke Puchong hantar Afzan then ke Setapak rumah Afiq dan last sekali barulah Putih sampai ke tempat rehatnya.

Begitulah berakhirnya perjalanan Putih ke JB.

- Tamat -

Oct 12, 2009

Nasihat dari seorang Lelaki

Bila difikir-fikir balik...banyak jugak nasihat dan tips yang saya dapat sepanjang perjalanan jauh saya beberapa kali baru-baru ini.

Seronok mendengar dan 'melihat' sudut lain sesebuah 'cerita' dari kaca mata seorang lelaki yang berkaca mata...haha

Dalam banyak-banyak nasihat ada satu yang melekat kuat dalam otak....

"Walau macam mana baik pun lelaki tu, lelaki tetap lelaki........"

Oct 7, 2009

Jamuan Raya KLM’ 09 – Never Break this Bond

Jauh destinasi beraya hujung minggu lepas tapi sangat menyeronokkan. Pulang ke tempat bersejarah buat ahli Kelab Lambaian Masyarakat yang dulu lebih mesra dengan panggilan Lambaian. Kembali dengan status sebagai Alumni Lambaian Masyarakat bersama harapan agar ada ruang buat kami menabur khidmat buat Lambaian yang tetap kekal dihati selamanya.

Sebelum itu sempat lagi mengukur jalan ke The Mines sebelum ambil Afzan di rumah tapi tak tahulah kalau kena pergi lagi ingat ke tak hehe…terima kasih kat Sport yang sudi menumpangkan kitorang solat maghrib dan mengalas perut sebelum bertolak ke destinasi. Kami cuma bertiga sebab yang lain semuanya tidak dapat ikut serta.

Sepanjang jalan banyak yang dibualkan macam-macam cerita ada paling tak tahan 3 kali berturut-turut ulang dengar lagu Laskar Pelangi, maklumlah ada orang tengah suka dengan lagu ni. Tapi kesian dalam tak sihat pun sanggup drive jugak. Thank you : )

Kedatangan kami disambut mesra oleh keluarga Amani. Walaupun dah banyak kali datang tapi masih lagi tersalah lorong. Lebih kurang jam 11.40 malam perjalanan kami berakhir, tak sangka agak dekat juga KL-Brazil ni yup! Hehe jangan marah yea En. Diego…

Seperti selalu layanan tidak pernah kurang, kami berborak dan menjamu selera dengan keropok ikan cecah sos cili Thai, biskut raya dan Coffee BRU. Memang layanlah kombinasinya hampir ke awal pagi tambah pulak dapat tumpang tengok movie Geng – Upin & Ipin yang ntah tuk kali ke berapa. Tapi rasanya tak boleh lawan bilangan Kak Easy kot.

Ish tiap kali datang melayan dan memerhati karenah Amani berdua serta mendengar cerita Kak Easy membuatkan saya kecut perut juga nak ada anak ramai. Bayangkan ketika jam hampir 4 pagi barulah Ammar berhenti bermain. Tapi sambil-sambil menunggu tu sempat le kami berborak dan berkongsi cerita.

Keesokannya…

Angkara tido lambat maka bangkit pun lambat ler…tapi bertuah Kak Easy dapat suami yang rajin. Ketika Kak Easy ke kedai membeli barang-barang basah, Adam pula sibuk menyediakan sarapan pagi. Bukan calang-calang ala-ala western tu!

Lepas Kak Easy balik barulah kitorang sarapan sama-sama, sedapppp! Tengah syok makan barulah Sport dan Azwar sampai. Rasanya macam dah nak jadi breaklunch dah kot time tu. Apa pun Kak Easy dah sibuk sediakan lunch pulak…menu istimewa Nasi Hujan Panas berlaukkan Ayam Masak Pedas (memang pedas pun) dan Acar Mentah pun ada. Kiranya tak lamalah jarak sarapan dan lunch kitorang.

Sekali lagi sambil makan, borak, buat lawak dan melayan Aqil serta Ammar yang comel tu…memang best.

Selesai makan terus bersiap-siap untuk menghadiri perjumpaan dengan adik-adik KLM pula. Kami aturkan satu pertemuan antara MT @Lambaian dan MT KLM untuk saling mengenali dan berkongsi idea serta cadangan supaya dapat sama-sama membantu mengikut kemampuan masing-masing. Terima kasih pada Faiz, Amin, Ezzah, Nadia, Shafiq, Que, Madi dan Syazwan kerana sudi meluangkan masa bersama kami.

Tamat perbincangan, dengan bantuan keluarga Amani saya dan afzan ke rumah tamu UTM yang kini dikenali sebagai Scholar’s Inn untuk mendaftar dan mendapatkan kunci Apartment untuk Annur dan family. Selesai urusan kami singgah di Jusco dan Kedai Runcit Bismi untuk mendapatkan bekalan buah-buahan kerana suami-isteri yang baik hati ini nak belanja sume makan rojak buah dengan colek Aji buatan keluarga mereka.

Sampai di rumah kesian dengan Aqil dan Ammar yang dah tertidur kepenatan, lagi kesian tak puas tido diorang terpaksa dikejutkan untuk bersiap ke Jamuan nanti. Kami tiba agak lewat dan Eizs juga lama menunggu di dalam kereta sementara menantikan saya tiba. Sorry Eizs!!!
Bersama geng @Lambaian.....

Oct 6, 2009

Beraya - Hujung Minggu Pertama di KL

Hujung minggu pertama di KL selepas pulang dari bercuti di kampung halaman tercinta open-house pertama yang saya pergi adalah rumah Pakcik di Setiawangsa selepas plan untuk beraya dengan geng @Lambaian terpaksa ditunda atas sebab-sebab yang tak dapat dielakkan.

Open-house rumah Pakcik memang best sebab ada nasi dagang lauk udang favourite saya. Kalau Che Mah yang masak memang sedap tapi saya tak larat nak rasa makanan lain sebab dah tibai nasi dagang penuh pinggan. Memang meriah sekali suasananya sebab diadakan sekali dengan birthday party dua orang cucu Pakcik, Marissa dan Aisha. Tetamu agak ramai walaupun kata sepupu saya hanya saudara-mara, kawan-kawan rapat dan jiran terdekat sahaja yang dijemput. Malam itu saya bermalam di rumah Pakcik sebab dah banyak kali kena sound dengan Che Mah.

Esoknya awal lagi dah bangun sebab badan rasa melekit (tu la semalam malas nak mandi), tengah-tengah bersiap dapat sms good morning dari Sport. Ni mesti nak tanya plan semalam yang tak jadi, selepas reply saya terus sms beberapa orang geng @Lambaian yang saya agak dah pulang dari kampung. Mula-mula ajak Afzan keluar beraya tapi akhirnya decide untuk beraya ke rumah dia dan rumah Mariam since dia je yang reply sms saya.

Selepas zohor saya dan Mila balik ke Kg Baru dulu untuk ambil barang-barang dia lepas tu baru bergerak ke rumah Sport. Agak confident saya tak akan sesat kali ini walaupun sampai ke roundabout kedua macam dah ragu-ragu sikit. Tak yah telefon Sport dulu belum sesat lagi ceh macam ego je ek!!!

Nasib baik sampai juga depan rumah Sport, bangga sekejap haha…lepas tu kitorang menuju ke rumah Afzan kat Puchong yang kelakarnya kitorang masing-masing cuma ingat rumah Afzan lepas tol tapi tak ingat tol mana satu. Tapi takpe, apa guna teknologikan…terus call Afzan dan alhamdulillah selamat tiba ke tempat yang dituju. Wah first time makan nasi lemak masa raya tapi tak boleh makan banyak sebab ada lagi satu rumah nanti. Usai makan dan borak kitorang kidnap Afzan bawa beraya rumah Yam pulak.

Keluar dari tol call Yam tanya direction tapi tak ikut pun sebab ada orang nak test jalan yang tak pernah lalu. Layan je lah dapat merasa lalu highway Lekas walaupun keluar dari situ dah lost, selepas 3 panggilan barulah kami sampai ke Taman Pelangi Semenyih. Kedatangan kami di sambut Yam, suami dan anak mereka yang comel Aqil juga hidangkan mee bandung. Seronok berborak pasal macam-macam cerita, lepas maghrib baru kami mengucapkan terima kasih pada Yam dan keluarga.

Seperti biasa sebelum betul-betul balik kitorang cari kedai makan melayan borak sambil menjamu selera dulu tapi agak susah juga sebab banyak kedai makan masih bercuti lagi. Walaupun makanan ala-ala tak rasa apa tapi redha je lah, menunggu pun lama.

Dalam berborak tu ada isinya yang buat saya berfikir panjang. Nak cerita details panjang sangat tapi biar saya simpulkan disini. Kadang-kadang kita boleh salah faham dengan kenyataan-kenyataan yang dibuat oleh orang lain disebabkan kita mempunyai definisi yang berbeza pada sesuatu perkara.

Contohnya…bila saya kata saya jarang bersahur cuma minum Milo, yang saya maksudkan dengan sahur adalah makan. Tapi Afzan dan Sport pelik dengan kata-kata saya itu sebab bagi diorang sahur bermaksud makan dan/atau minum. Mungkin inilah salah satu sebab mengapa perkara remeh boleh jadi besar dan yang besar bertambah besar. Bukan kerana salah cakap tapi kerana tidak dapat menangkap maksud sebenar yang hendak disampaikan.

Jadi pada yang tengah ada problem tapi tidak mahu mendengar penjelasan cubalah beri ruang kepada “pesalah” anda untuk menyampaikan maksud sebenar sebelum menjatuhkan “hukuman”. Boleh jadi apa yang dimaksudkan itu tidak seperti yang anda fikirkan.

Nampaknya borak kami berisi juga tak sia-sia makan bertentangan dengan masjid hehe...last destinasi adalah beraya ke rumah Sport, hidangan istimewa tak pernah rasa tea perisa rose, makan kek coklat dan kek lapis air tangan membantu Sport yang katanya tak menjadi (ingatkan betul-betul tak jadi…statement merendah diri nampak).

Hampir 10.30 mlm barulah kitorang beransur pulang memandangkan tuan rumah pun dah tak boleh buka mata. Mengenangkan esok kena kerja rasa cepat gile masa berlalu. Hantar Afzan dulu then barulah hantar Mila balik ke kolej. Sampai di rumah dah tengah malam, penat dan seronok tapi sekali lagi teringat esok kerja terus bad mood. Malasnyerrrr!!!!

Oct 1, 2009

Happy Birthday Nik Mohd Izzat Syahiran

Raya ke-4, 23/09/09 – Ulangtahun kelahiran ke 11

SELAMAT HARI JADI BUDAK GHEMOK!!!!!!


Hari ini saya sepatutnya sudah bertolak pulang ke KL tapi berat sungguh rasa hati nak melangkah pergi ceh jiwang laks…

Lepas dua tiga kali melaung dari tangga rumah ke rumah depan bertanyakan plan sepupu saya untuk bertolak pulang maka dengan senang hati saya memutuskan untuk ponteng kerja esok! Jahatkan tapi tak kisah….

Kek Ijat dah beli semalam lagi tapi nak meraikannya bukan main susah. Mula-mula kena tunggu Along & Kak Long sampai dari Terengganu dulu pastu bila diorang dah sampai dalam kul 3 ptg tunggu Billa balik pulak sebab dia dah keluar ke KB dengan kawan-kawan. Dalam duk menunggu Billa, Aril pulak keluar beraya ke Pasir Putih.

Last sekali bagi mengelakkan Ijat yang dah hampir berpuluh kali bertanya bila nak potong kek saya dan Billa bawa dia keluar menghantar kawan Billa yang singgah ke rumah untuk menghadiri persandingan kawan diorang esok. Kemudian kami singgah ke Pantai Timur (Supermarket) di Pengkalan Chepa membeli hadiah-pilih-sendiri-tak-payah-balut untuk Ijat.

Yang kelakarnya mula-mula Ijat dengan gembira pilih buku mewarna Mickey Mouse tapi bila saya tunjukkan racing car terus dia bagi buku tadi pada Billa. “Kak Bi amik ar hok nih!”. Bertuah punya adik hehe…agak lama juga kami di sana Ijat terkejut besar ketika saya berhenti untuk mengisi minyak azan Maghrib berkumandang.


“Hah ore bang doh?” Tersentak saya dan Billa dan kemudian kami sama-sama ketawa. Ijat ni kadang-kadang memang sukar diramal.

Lebih kurang jam 8.30 malam baru acara bermula tanpa Along & Kak Long yang belum balik dari kenduri kawin kawan diorang sebab birthday boy dah mengantuk & tak sabar-sabar nak buka hadiah dah….

Ditewaskan dengan mudah?

Ada waktu mencari alasan untuk membenarkan segala kesilapan yang dibuat. Mencuba sedaya upaya untuk merasionalkan setiap kesalahan supaya dapat membuang rasa bersalah yang ada dalam diri. Kita boleh membohongi orang lain tapi bukan diri sendiri.

Pertelingkahan antara akal dan hati pasti akan mempengaruhi keputusan. Ada kala mengikut kata hati itu betul dan ada ketika menurut kewarasan akal adalah tepat. Ada masa bila terlalu banyak beban perlu dipikul hati terasa seperti ingin melepaskan segalanya. Lepaskan tangan dan biarkan diri bebas dari segala rasa yang terbuku.

Ya, lepaskan semua dan biarkan takdir memilih jalan sendiri. Keletihan ini telah membunuh keterujaan hidup, keseronokan untuk bermimpi dan keindahan mencipta impian. Semangat yang hilang membawa pergi seluruh keinginan, tiada yang dinanti, tiada yang diimpi dan apa yang ada itulah ia.

Berputus asa dengan impian sendiri amat menakutkan, mengakui kekurangan diri dan membiarkan rasa takut dan lemah menguasai fikiran. Terkepung dan terkurung dengan anggapan negatif membiarkan setiap inci keyakinan ditewaskan dengan mudah. Berserah dan menyerah kalah itukah aku?

Perasaan ini dikuasai oleh ketidakupayaan, melihat harapan itu berlalu tapi mengapa tiada rasa untuk menghalangnya dari pergi. Namun dalam kekusutan ini aku masih temui kebahagian biarpun untuk memahaminya aku sendiri tidak mengerti. Jadi jangan bersimpati dengan kekalahan ini kerana aku pasti akan berdiri kembali cuma aku ingin belajar menikmati udara sempit ini. Andai suatu hari saat ini tiba lagi aku pasti akan dapat bernafas dengan tenang dan tak akan berasa sakit lagi.

Aku berputus asa dengan jalan yang aku pilih, bukannya dengan pilihan yang ada kerana tanggungjawab perlu dilunaskan. Biarkan aku tenggelem, aku ingin bernafas sendiri…

Pelikkan, ada waktu terasa seperti tak tertewaskan dan ada waktu hanya membiarkan diri tewas begitu saja.

Sep 29, 2009

Kemeriahan Aidilfitri 2009

Raya Pertama…

Suasana yang paling dinantikan, mendengar takbir raya di subuh hari live dari beberapa masjid dan madrasah yang ada di sekitar kawasan rumah. Syahdu dan sayu menyambut kedatangan Syawal dan mengiringi pemergian Ramadhan yang penuh berkat.

Seperti tahun-tahun sebelumnya kami akan bersarapan dengan menu wajib…kuah kacang, nasi impit, sate dan juga roti ban sebelum ke masjid untuk sembahyang sunat Aidilfitri. Pulang dari masjid Ibu akan sibuk membungkus menu wajib untuk di hantar ke rumah jiran-jiran.

Abah tetap abah, masih sempat menyapu dua tiga helai daun yang berguguran di pagi raya...



Budak gemok dan mood nakalnye....

Tahun ini Along tak dapat cuti cuma kebetulan hari “off”nya jatuh pada hari raya jadi dapatlah Along dan Kak Long beraya bersama kami. Mereka tiba di rumah lebih kurang jam 11 pagi. Acara pertama bila berkumpul memohon ampun dan maaf dari Abah dan Ibu serta sesama adik-beradik. Selepas itu kami akan beraya ke rumah kakak & adik Abah yang menetap di rumah tinggalan arwah nenek di Kebun Sultan. Buat pertama kali abah tidak perlu lagi memandu kerana giliran Along dan saya pula membawa keluarga beraya.

Turun dari rumah arwah nenek kami ke rumah saudara-mara Abah yang tinggal berdekatan dan selepas itu kami ke rumah keluarga Kak Long pula. Ibu berjaya memujuk kakak Abah yang kami panggil Chik pergi beraya bersama kami. Kenyang menjamu nasi dagang Abah, Billa, Mila dan Chik pulang bersama saya manakala Ibu, Aril dan Ijat mengikut Along dan Kak Long ke rumah nenek Kak Long.

Sempat bergambar sebelum beraya ke Selising...

Tiba di rumah, saya dan Chik ke rumah Mak Nik walaupun masih kenyang, roti jala dan kuah kuzi di depan mata sukar ditolak. Balik rumah baru nak landing Along call ajak gi rumah Che (mak cik) pulak. Saya pujuk Abah ikut sekali, mula-mula Abah tak nak tapi akhirnya Abah setuju. Lebih kurang jam 3 petang kami bertolak ke Selising tanpa Aril yang ada plan lain. Perjalanan ke arah Pasir Puteh agak lancar tapi laluan bertentangan ke Kota Bharu sesak teruk. Tambah pula hujan turun dengan agak lebat.

Lama juga kami singgah di rumah Che hampir Maghrib barulah kami berangkat pulang. Kami sangkakan jalan sudah clear rupanya keluar dari simpang tak sampai 2 km terus tak bergerak. Apalagi terpaksalah kami pusing balik dan pulang melalui Jalan Bukit Jawa, dapatlah kami sampai ke rumah sebelum azan Isyak berkumandang (dah hampir sebenarnya). Itu pun main agak je jalan sebab selepas simpang empat menakutkan yang tak ada lampu isyarat kereta Along hilang dari pandangan. Nasib baik ada Billa yang suka ber’derat’ dengan kawan-kawan. Ada le juga idea walaupun asyik ada ‘kot’ je kat belakang ayat tunjuk arahnya.

Seharian berjalan memang penat tapi seronok. Selepas berehat sekejap kami mulakan persiapan open-house esoknya pula.

Tradisi : Open-House

Raya ke - 2

Walaupun tahun bertukar tapi resamnya masih sama, raya kedua Ibu akan sibuk menyiapkan bahan-bahan untuk menggoreng mee dan mihun dibantu oleh Billa. Hampir jam 10 pagi Ibu dah siap menggoreng mee dan mihun yang merupakan hidangan popular rumah terbuka kami. Cuma tahun ini ada tambahan roti jala dan kuah kuzi yang dimasak sendiri oleh ibu. Saya mengambil shif pertama mencuci pinggan mangkuk jadi ketika yang lain sibuk melayan tetamu yang datang saya terperuk di dapur mencuci dan menambah apa-apa yang kurang.

Jangan tertipu...ni tolong isi je k


Menu tradisi yang pasti ada....

Selepas Zohor saya dan Ibu decide untuk menambah kuah kacang yang dah licin di dalam periuk. Ketika leka mengacau kuah kacang saya terpandang 3 buah kereta masuk ke halaman rumah kami melaui tingkap dapur. Billa bertanya pada saya siapa yang datang, dengan yakin saya menjawab, “kalau aku kenal tiga-tiga tu memang pendek umur arrr!”. Seketika saya terkejut sebab dari jauh saya rasa macam kenal je susuk tubuh yang keluar dari salah sebuah kereta tadi. Tak silap itu macam kawan sekolah saya dulu, cepat-cepat saya keluar ke depan rumah dan nampaknya tekaan saya tepat.



Tetamu pertama sampai...hehe depan rumah jerr

Memang seronok menerima kedatangan Juhairah, Nurein dan Salwani bersama suami dan anak masing-masing. Dah lama tak jumpa diorang dan raya tahun ni memang sangat seronok. Tapi bagi Ibu mungkin agak sedih sedikit sebab bunga daisy kesayangan yang cantik berkembang yang dibelai dan dijaga sepenuh hati telah dipatahkan oleh kanak-kanak yang datang beraya…. kesian Ibu!

Walaupun seronok tapi bila teringat kata-kata lancang saya tadi rasa tak sedap hati pulak. Minta dijauhkan.

Pengajaran paling berguna, macam mana tak logik pun fikir dulu baru cakap.

Raya ketiga…

Penat semalam hari ini bangun lambat hampir tengahari itu pun sebab dah janji nak ambil Billa kat Balai Islam sebab dia ada majlis kat sana. Selepas itu kami menuju ke Pasir Mas ke rumah kawan Billa dan kawan saya Nogie.

Berbekalkan direction dari Abah kami berjaya sampai ke kedua-dua tempat yang dituju itupun dua-dua terlajak dari simpang terpaksa u-turn balik. Tapi tak kisah le sebab seronok giler dapat jumpa Nogie...

Sep 25, 2009

Hidangan Terakhir Berbuka Puasa & Pra Raya

Inilah hidangan penutup bagi bulan Ramadhan dan pembuka bagi Aidilfitri tahun ini. Penuh semeja dengan pelbagai jenis kuih-muih yang dibeli, dimasak sendiri oleh ibu dan pemberian jiran depan rumah merangkap mak cik saya.

Selalunya hanya ada dua tiga jenis kuih saja waktu berbuka (biasa hanya ada Abah, Ibu dan Ijat kat rumah) tapi mungkin kerana hari terakhir ini semua anak-anak ada (kecuali Along & isteri) jadi bertambahlah menu di atas meja.

Biar saya senaraikan, ada Akok, Jala Mas, Ayam Golek, Pulut Panggang, Kurma, Murtabak Raja, Agar-agar Pelangi, Agar-agar Lapis, Sate Ayam & Daging, Kuah Kacang, Roti Ban dan Ketupat Palas. Macam nak pecah perut bila menjamah semua menu yang ada. Ditambah pula dengan air kelapa wooo memang layanlah.

Habis makan semua orang dah tersandar kat kerusi…macam ular sawa kekenyangan nasib baik tak tumbang waktu rukuk hehe…

Sebelum berbuka........




Second round......




Haaa yang ni nama dia Murtabak Raja...makan sekeping dah cukup ganti nasi ;)


Sep 18, 2009

Cerita Hari Ini - Shopping

Tidur yang sangat lena (sampai abah kena kejut), sedar pukul 8 pg tapi sejam selepas tu baru bangun (dalam erti kata sebenar). Hari ni janji dengan adik-adik nak pergi bandar belikan tudung raya diorang. Abah pun dah banyak kali ingatkan pergi awal nanti jammed. Apalagi bergegas bersiap tapi cuma Billa yang ikut, adiknya malas nak basuh baju raya katanya. Ngelat le tuh.

Jam 11 pagi dah sampai bandar KB, wah lama betul tak keluar banyak jalan dah bertukar rupa. Yang dua hala jadi sehala, jalan yang dulu tutup sekarang dah jadi jalan 3 lane. Jalan agak sesak tapi nasib baik senang dapat parking.

Langkah pertama ke Bazar Buluh Kubu cari pencuci muka tapi kedainya dah ditutup, kecewa. Kemudian ke Pasar Siti Khatijah carikan tudung untuk Ibu, Mila dan diri sendiri. Pastu pergi The Store pulak beli beberapa barang yang dikirim oleh ibu. Baru nak melangkah keluar abah telefon minta belikan KFC untuk Ijat. Jam baru menunjuk 12.50 tengahari, KFC pukul 3 ptg baru mula beroperasi. Tak apalah singgah dulu beli buah tangan untuk Chik dan Su. Lama tak jumpa kedua-dua mak saudara saya tu.

Hampir sejam lebih bertandang ke rumah makcik-makcik kitorang mulakan misi mencari KFC yang tidak perlu bersesak. Kami ambil keputusan untuk mencuba nasib di KB Mall. Tapi keluar dari KB Mall yang dibimbit DVD Geng Upin & Ipin dan bahan-bahan untuk masak Spaghetti. Jenuh kitorang pusing tapi tak buka-buka juga KFC nya. Sabar dah senipis kulit bawang jadi last harapan kitorang mencuba pula ke KFC drive thru Jalan Kubang Kerian. Agak lama menunggu sebab hanya satu kaunter sahaja di buka untuk order, bayar dan collect.

Emm jam 4 ptg baru sampai kat rumah. Ijat bersemangat buka pintu,” sedapnya bau!” seketika terpandang plastik KFC terjerit-jerit bagitahu abah ada KFCCCCC.....cepat-cepat dia datang ke pintu belakang pemandu mengambil plastik berisi Variety Bucket .

Cuaca yang panas buat badan rasa melekit, bersihkan diri tunggu abah balik dari solat Asar dan kami sekeluarga menonton Geng Pengembaraan bermula. Jam 6 ptg saya dan ibu masuk ke dapur untuk siapkan Spaghetti dan juadah berbuka yang lain. Esok dah plan nak pergi shopping barang-barang basah untuk hidangan raya dengan ibu pula.

Cerita Hari Rabu – Baju Raya Baru Lagii

Bangun dari tidur Billa tengah kalut set up internet connection kat laptop saya & Mila. Beberapa kali mencuba masih tak berjaya, sudahnya dia telefon Along. Zaman tekno Along buat video call entah apa yang Along suruh dia buat masih tak dapat. Rupanya security password yang dia masukkan salah.

Ibu pula tengah sibuk merebus nasi impit di dapur. Abah dah keluar ambil akok yang ditempah. Tak lama kemudian abah balik bukan saja dengan akok tapi dengan 3 helai baju kurung Pahang untuk saya, Billa dan Mila. Tapi sebab ukuran untuk Billa sedikit kecil jadi abah terpaksa keluar sekali lagi. Balik kali kedua abah keluarkan 2 pasang baju yang sama corak dengan saya tadi cuma warnanya sahaja yang berbeza untuk Billa dan Ibu.

Yey...kiranya dapat 3 pasang baju raya dari abah tahun ni!!! Itu yang best jadi anak perempuan, abah yang berkenan kita yang merasa. Yelah sejak dari kecil lagi abah yang akan belikan kain untuk buat baju raya dan tradisi itu tetap diteruskan sampai sekarang.

Walau macam mana dah dewasa pun saya tetap anak abah dan tak salah rasanya terima pemberian abah. Bukan nak menyusahkan tapi saya boleh nampak abah tersenyum bila kami adik-beradik berebut pilih baju yang abah beli. Abah akan ketawa bila baju yang kami cuba muat atau tak padan dengan kami (termasuk ibu) pastu abah akan komen. Seronok tengok abah buat garang dengan ibu tapi selalunya ibu akan gelak je.

Sangat seronok dapat berbuka di rumah bersama family tersayang. Tinggal Aril dan Along je yang belum sampai. Tak sabar tunggu semua berkumpul bersama.

Cerita Hari Rabu - Perjalanan Pulang

Emmm seronoknya dapat update blog dari rumah sendiri. Perasaan dia memang lain, terima kasih pada abah yang pasangkan internet kat rumah.

Badan masih rasa penat sebab perjalanan yang jauh dan panjang. Yealah selepas habis kerja hari Selasa terpaksa ke JB kerana ada panggilan yang tak disangka. Tiba di JB sepupu saya ambil dan seperti biasa menumpang di rumah Kak Easy dan Adam. Rasanya tak lah lama sangat tak jumpa Ammar tapi budak cute yang mempunyai lesung pipit menawan tu nampak dah besar sangat.

Lama tak jumpa mesti panjang boraknya lepas bersahur dengan meehoon goreng Kak Easy yang sedap tu barulah kitorang tidur lebih kurang jam 3.45 pagi. Jam 6.30 pagi dah bangun dan bersiap untuk urusan sepatutnya, sekali lagi minta jasa baik Adik Na hantarkan saya. Terima kasih pada Kak Easy, Adam, Aqil dan Ammar atas layanan mesra dan juga bekal Colek Aji, buah-buahan dan biskut coklat cip buatan sendiri (Ijat siap makan pegang dengan botol-botol sekali dia cakap sedappp!).

Selesai urusan dalam 10.45 pagi Adik Na hantar pula saya ke Stesen bas Sri Puteri untuk pulang ke KL perjalanan 11.20 pagi. Tiba di rumah dah 3.50 petang, rehat sekejap sebab dalam bas tak dapat lelapkan mata then kemas barang-barang untuk pulang ke KB. Awalnya plan nak pergi cuci kereta dulu tapi memikirkan hujan yang tiba-tiba turun dan keadaan trafik yang teruk pada waktu-waktu begini saya batalkan niat.

Lebih kurang 6.30 petang barulah semuanya selesai, saya baringkan diri sekejap. Pinggang pun dah terasa lenguh. Lebih kurang dekat-dekat nak berbuka baru ke dapur siapkan mee goreng segera Sedap sebab malas nak turun beli makanan. Lagipun Mila berbuka di kedai dengan kawan-kawan so ringkas pun dah cukup untuk isi perut sendiri. Housemate saya pulak sedang sibuk bungkuskan Kek Lapis Coklat Sarawak yang saya tempah khas untuk raya hehe siap minta Kak Farida potong sket buat bekal dalam perjalanan nanti.

Perjalanan pulang ke kampung bermula agak tak baik sebab saya tersesat cari jalan untuk ke rumah sepupu saya. Tapi tak apa akhirnya jumpa, mulanya saya nak drive dulu tapi memandangkan mata dah start mengantuk Sabri kena ambil alih. Lagipun ini pertama kali nak bawa Putih balik ke kampung agak berdebar juga. Perjalanan selesa dan lancar tapi agak mencemaskan juga sebab minyak hampir habis lebih kurang 12 km sebelum kami sampai di Gua Musang. Nasib baik sempat sampai ke stesen Shell untuk mengisi minyak dan bersahur di gerai berdekatan.

Selepas itu perjalanan diteruskan, tiba di Kuala Krai saya mengambil alih tugas memandu sehinggalah sampai ke rumah. Kekok dan berdebar juga memandu jauh ni (tak adalah jauh pun tapi sebab keadaan jalan dan laluan yang kita tidak biasa).

Seronok dapat jumpa Ibu, Abah, Ijat dan Billa...selesai mengangkat barang-barang, sempat berborak dalam bilik dengan Ibu, Billa dan Mila. Baru nak landing abah dah panggil suruh basuh kereta. Maklumlah dah 2 minggu tak basuh dan perjalanan semalam pun diiringi dengan hujan yang sekejap lebat, sekejap renyai.

So dengan sisa kudrat yang tinggal saya bersihkan Putih, tapi rasanya yang jadi berkilat tu sebab abah. Itulah kasih seorang abah, rasa segan pulak abah tolong cuci sekali tapi saya tahu dia happy. Dalam mencuci tu banyak tips yang saya dapat untuk penjagaan kereta siap dengan pantang larang sekali (yealah bila tengok dah banyak parut kat Putih). Dengar pakai telinga bunyi macam abah membebel tapi bila dengar pakai hati abah sedang bagitahu dia risau dan sayangkan saya sebab itu saya kena selalu berhati-hati : ). Siap mencuci ingat nak sambung sesi berborak dengan ibu (yang sedang masak kuah kacang) sambil berbaring di ruang dapur. Tapi entah bila saya terlena sedar-sedar dah petang, penat sangat gamaknya.

Sep 7, 2009

Macam-macam yang banyak macam

Situasi 1

Perlukah kita berbohong untuk menjaga hati orang?

Situasi 2

Salahkah kalau kita membelakangi orang yang kita sayang dalam membuat keputusan kerana tidak mahu mereka risau dan bimbang?

Situasi 3

Bila kita kata perlukan masa untuk berfikir, adakah itu cara terhormat untuk mengatakan “tidak”?

Situasi 4

Jika kita tidak dapat menerima sesuatu keputusan, kita perlu berterus-terang segera kerana meminta tempoh bererti memberikan harapan? Bagaimana jika dengan memberikan masa bererti kita telah mempertimbangkan dengan sewajarnya segala keputusan?.

Situasi 5

Adakah salah jika menyukai seseorang?. Kerana ada “suka” yang hanya akan tinggal “suka”, mengapa perlu komplekskan perasaan kerana “suka’.


Ada sesetengah perasaan yang “tidak boleh” diluahkan kerana penerimaan orang tidak akan sama dengan apa yang sebenarnya mahu disampaikan. Keterbukaan dalam menzahirkan perasaan kadang-kala boleh menyebabkan kekeliruan dan lebih teruk boleh menjadikan sesuatu hubungan menjadi tegang.

Jadi bila ingin meluahkan perasaan marah, benci, suka, selesa atau apa saja yang anda rasa di khalayak seeloknya carilah “perkataan” dan ayat yang dapat menyampaikan maksud anda dengan tepat. Kecuaian dan kesilapan yang tidak disengajakan juga boleh mengundang bala. Fahami khalayak anda bagaimana sebelum melahirkan apa yang anda rasai terhadap mereka. Tidak semua orang dapat menerima “ayat mudah/ringkas anda”. Jadi berhati-hatilah bila ingin berbicara.

Sep 6, 2009

Berbuka Puasa Bersama @Lambaian di Bangi - 5hb September 2009

Walaupun diluar hujan turun dengan lebatnya tapi di dalam bilik terasa membahang. Adakah kerana orang yang sedang menulis cuma mandi sekali je hari ini atau kerana betul apa yang dikatakan oleh cikgu sains dulu, duduk rumah batu siang sejuk, malam mesti panas , yea ke?.

Wah berani persoalkan apa yang cikgu cakap, kalau tanya kat budak-budak sekarang mesti diorang marah kalau cakap macam tu. Apa yang cikgu cakap mesti betul, kalau kita ajar diorang cara lain selain dari yang cikgu ajar walaupun jawapannya betul tapi mesti diorang tak caya gak...Tapi cikgu ajar lain!!! Hah sudah sape nak jawab tu...

Intro hari ini tak ada kaitan dengan apa yang nak diceritakan, anggap je iklan......

Cerita hari ini pasal Majlis Berbuka Puasa yang telah diadakan di Kagumas Restaurant (Catering) yang terletak di Bandar Baru Bangi. Sebenarnya secara tak sengaja terjumpa restoran ni semasa dalam perjalanan nak berbuka di Yankees Hut hari tu. Tengah-tengah terperangkap dalam jem terpandang ler poster Buffet Ramadhan yang menawarkan harga RM30 nett. Ayu cakap makanan kat situ ok jugak sebab dia pernah pergi berbuka kat sana tahun lepas.

Setelah berbincang & membandingkan harga dengan beberapa tempat lain yang dapat dikesan oleh Sport, kami memutuskan untuk memilih Kagumas atas faktor harga dan lokasi. Nak cari buffet yang sedap dan murah rasanya mustahilkan. Jadi akhirnya pada jam 6.15 petang dengan ditemani Mila dan Ain, kami sampai di Kagumas. Alhamdulillah dapat sampai tanpa sesat (itupun kol tanya abg jijoe gak hehe), confirmkan kehadiran dulu then ke aras dua untuk solat Asar. Belum pun sempat ambil wuduk, Airin dah telefon...dia & abg Robin dah sampai jadi saya tinggalkan Mila & Ain dulu. Turun je Afzan & Fauzan pun dah ada begitu juga Kak Tie, Abg Dol, Aiman dan Aleya. Cepatnya Aleya dah besar.

Selesai tunjukkan meja saya bergegas ke surau untuk solat yang waktu tu dah menjengah 6.45 ptg. Baru selesai wuduk Mila & Ain masuk...rupa-rupanya ada surau yang lagi besar jadi pindah le ke sana pulak. Selesai urusan wajib, bila turun terserempak dengan Yam, suami & aqil. Masuk ke dalam ramai yang dah tiba Abg Jijoe bersama Kak Aleen dan 2 orang puteri, Kak Aerin, Kak Jerq, Kak Pitt, Zul, Black dan Usop. List yang hadir saya semak sekali lagi...yang belum sampai Aretuk, Enni dan Bosten. Dari info Zul dan Black, Bosten dah dalam perjalanan dari tempat kerjanya. Saya telefon pulak Aretuk rupanya dia & Enni dah sampai dan sedang mencari parking. Saya keluar bimbang diorang tak jumpa cari tempat berselisih dengan Ain yang sedang memegang sudu dan garfu di tangan tapi nak gak ikut keluar. Dari jauh dah nampak Aretuk dan Enni berjalan ke arah kami. Alhamdulillah tak lama selepas itu Bosten pula sampai, semua jemputan dah ada bila azan berkumandang.

Sesi makan sambil chit-chat dan kemudian diikuti dengan sesi mengisi borang keahlian dan akhir sekali sesi taaruf supaya semua yang hadir dapat kenal antara satu sama lain. Nampaknya aura Lambaian masih sama...pertalian yang tak nampak dimata tapi dirasai dihati cewaaah. Walaupun seronok tapi tetap rasa tak lengkap tanpa kehadiran orang kuat, Sport dan Azam yang tidak dapat datang atas urusan yang tak dapat dielakkan. Terima kasih banyak-banyak kat Sport yang sanggup pergi bayarkan deposit dan menjemput yang lain sedangkan tahu diri sendiri tak dapat join. Sian ko...

Majlis berakhir jam 915 mlm , terima kasih pada semua yang sudi hadir terutama abang-abang dan kakak-kakak senior saya dari batch 1997 yang dah lama tak jumpa juga kawan-kawan dan adik-adikku yang happening...kerana korang sume hari ini buka pose sangat seronok!!!

Tak lupa pada geng-geng JB yang juga mengadakan majlis berbuka di Baboo’s Restaurant, Taman Universiti, hope korang juga menikmati buka pose yang meriah dan happening...
Kenangan yang sempat dipotretkan...
Mengabadikan kenangan bersama

Sebelum balik sempat lagi posing depan restoran

Last sekali...thanks kat adik, Mila sebab tolong temankan dan ambilkan gambar-gambar kitorang.

Sep 4, 2009

Seminggu yang dah berlalu...

Apa nak cerita hari ini yup...

Emmm apa kata kita buat summary apa yang dah berlaku dalam seminggu nih. Hal keje tak nak cakap sebab semua tak best. Prestasi dah menurun, yang makin meningkat tekanan dan beban kerja.

Kita start dengan hari jumaat, paling best sebab dapat berbuka dengan geng Alumni Lambaian (@Lambaian) Ayu, Sport, Afzan, Usop dan Checah. Lama jugak tak jumpa diorang dan disebabkan petang itu saya ada appointment di Puchong jadi bergerak dari sana untuk ke Bandar Baru Bangi. Dengan bantuan signboard dan talian arah Ayu sampailah juga ke sana walaupun sebenarnya bukan jalan yang dipetakan. Sempat singgah solat Zohor & Asar di Masjid Al-Hasanah sebelum menuju ke Village View.

Kelakarnya saya dah pun sampai ke tempat yang nak dituju tapi entah salah U-turn terus sampai ke tol Kajang-Silk. Susah orang buta jalan nih...terpaksa ler Ayu datang cari dan lepas tu pakai satu kereta je ke Yankees Hut (sebab Village View dah full) konon nak ambil Sport yang agak kurang sihat sekali sesat la pulak.

Sampai je nampak Usop tengah berFB dalam kereta (sempat lagi tu) then tunggu Afzan pulak. Orang paling busy si Ayu lah sebab jadi pemberitahu arah sampai kong bateri hp. Sampai ke meja yang ditempah cuma ada 4 kerusi je, takkan ler 6 orang nak duduk guna 4 kerusi. Lepas komplen dia bagi tukar meja tapi tak adalah beza pun sebab still 4 kerusi jugak, last sekali Sport ambil je kerusi kat meja sebelah yang masih kosong.

Hidangan sempat tiba sebelum azan berkumandang tapi saiz hidangan amat mengelirukan. Macam tak ada beza makan untuk sorang dengan yang berdua. Tapi makan dengan kawan-kawan yang best semua rasa sedap. Checah tiba selepas waktu berbuka dan Sport sempat tunjuk skill menyusun hidangan (sebenarnya tak ada le nampak beza sangat haha) sebab kami ingatkan Checah datang bersama husband. So kena le arrange bagi nampak cantik sket ! Tapi Checah muncul seorang diri, nasib baik ada yang boleh makan dua tiga round jadi tak ada le membazir kan!

Selesai agenda berbuka kami solat maghrib dan menuju ke rumah Checah, tinggalkan kereta dan pergi pulak ambil Sport kat rumah. Sekali lagi Ayu buat lawak since dia je yang tahu jalan ke rumah Sport jadi kitorang pun ikut ler...bila kereta Afzan (dengan Ayu) berhenti jadi kitorang pun berhenti. Afzan park kereta dia dan naik ke kereta saya dengan Ayu. Sementara itu saya pun telefonlah Sport beritahu kitorang dah sampai tapi lamanya Sport tak keluar2. Saya perasan rumah dia nampak lain tapi entah sampailah Sport telefon tanya kitorang kat mana...haha rupa-rupanya memang salah rumah bila pandang ke depan baru nampak kelibat Sport. Terpaksa le Afzan turun dan park semula kereta ke tempat sepatutnya. Nasib baik kitorang tak tunggu depan rumah tinggal yang nampak menakutkan disebelah tu.

Perjalanan diteruskan ke Old Town WhiteCoffee untuk sesi melepak. Seperti menjadi kebiasaan kami order air dan france toast (ye ke...klu x silap le) yang dikongsi berlima (Usop tak dapat join). Seronok mengenang kisah lampau dan berkongsi pengalaman dan teka-teki. Biarpun lama tak jumpa tapi aura kemesraan tu tetap sama...walaupun Afzan adalah junior 5-4 tahun dari kami tapi cepat serasi. Hampir jam 11.45 mlm baru kami bersurai...perjalanan yang menyeronokkan jugak, mula-mula hantar Checah pastu hantar Ayu ke kereta yang ditinggalkan dikawasan office. Last sekali hantar Sport, sepanjang jalan dia tak abis-abis terangkan kat saya dan Afzan jalan untuk balik ke KL dan Puchong. Mesti berdebar ek naik keta ngan pemandu baru haha...anyway walaupun banyak kali Sport ulang kitorang tak jumpa juga land mark yang diberitahu tapi kami sampai ke tol Bangi dan selepas itu saya dan Afzan ikut jalan masing-masing. Begitulah hari yang menyeronokkan berakhir.

Hari Sabtu...tak best! Skip

Hari Ahad...hari membersih rumah dan mengosongkan bakul baju.

Hari Isnin....cuti merdeka tapi tak merdeka sebab kena study tuk test economic hari Rabu nanti

Hari Selasa...terima berita sedih pulangnya ke rahmatullah Tun Abdul Hamid Omar dari sepupu saya lebih kurang jam 10 pagi. Walaupun jarang saya dapat berjumpa dengan Tun, tapi saya selalu mendengar cerita kebaikan beliau dari sepupu saya. Apa yang paling saya kagum dengan Tun adalah bicaranya yang lembut dan penuh hemah. Takziah saya pada seluruh ahli keluarga Allahyarham Tun dan mereka-mereka yang rapat dengannya. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarham Tun dan ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.

Hari Rabu....hari ini ada test eco tapi memang tak ada potential tuk jadi pakar ekonomi so skip!

Hari Khamis...kerja banyak & tertekan...tak best tak yah cerita. Petang lepas ofis pergi ambil Mila dan menuju ke rumah pakcik untuk menghadiri majlis berbuka puasa dan tahlil . Makan memang best tapi tak larat nak tambah. Agaknya sebab dah tua, tu sebab tak leh telan banyak-banyak kot.